26 May 2009

Di sebalik Uhud; Menentukan Sikap

1) Nabi Rasulullah SAW telah bermimpi;Lembu disembelih, mata pedangnya sumbing, dan Baginda memasukkan tangan ke dalam baju besi. Mimpi tersebut ditakwilkan sebagai berikut: Lembu disembelih -> sekelompok sahabat yang terbunuh; SUmbing mata pedang -> seorang daripada keluarga baginda terluka; Baju besi -> Dalam Madinah

2) Rasulullah SAW mengusulkan kepada para sahabtnya untuk tidak keluar dari MAdinah dan bertahan sahaja dari dalam. Ironinya, Abdullah Bin Ubay, iaitu ketua Munafik setuju dengan cadangan itu. Manakala, para sahabat yg lain tidak bersetuju, dan bersungguh-sungguh mahu pergi berjihad dan tidak kelihatan penakut atau bacul; lebih-lebih lagi selepas kemenangan besar, Badar. Antaranya termasuklah Hamzah B. Abd Mutalib.

3) Melihat pendapat terbanyak (majoriti), RAsulullah SAW mengabaikan pendapatnya sendiri dan memutuskan untuk pergi bertempur di medan terbuka. Setelah bersolat, Baginda memasuki rumahnya dan bersedia memakai kelengkapan perang. Sementara itu, kaum Muslimin yg menunggu di luar; tiba-tiba muncul perasaan serba salah dan menyesal kerana telah memaksa RAsulullah SAW keluar dari MAdinah.

4) Yang menimbulkan semula persoalan itu, Sa'ad Bin Muadz, dan Usaid Bin Hudlair berkata,"Kamu semua telah memaksa Rasulullah SAW pergi berperang. Sekarang, Serahkanlah semula perkara ini kepada baginda". Kaum Muslimin yang lain lantas menemui RAsulullah SAW dan berkata "WAhai RAsulullah, kami tidak akan menyalahkanmu. Lakukanlah apa yang tuan kehendaki. Jika tuan ingin menetap di Madinah, lakukanlah"

5) Dengan tegas, RAsulullah SAW menjawab,"SEorang Nabi, jika sudah mengenakan baju besi, maka dia tidak patut menanggalkannya, sehingga Allah memberikan keputusan antara DIa dan musuh-Nya" JElas, keputusan Rasulullah telah Bulat. Mereka akan keluar bertempur. MEdannya, Bukit Uhud. INI KEPUTUSAN BERSAMA. Keputusan rasmi syura bersama para sahabat. Apapun, hasilnya, menjadi tanggungjawab bersama.

6) KOMITMEN mukmin diuji. Sejauh mana dia mampu menilai perbezaan. KAREKTOR sebuah pasukan, dan pergerakan akan terbentuk di sini. Dan, setiap keputusan, pasti akan mengundang risiko; termasuklah di Medan Uhud ini. Mereka dilanda kekalahan yang sebenarnya telah terbaca melalui mimpi Rasulullah SAW. Namun, walau bagaimanapun, KEPUTUSAN ITU HARUS DIHARGAI.

Besar sungguh pengajaran kisah ini yang perlu dibincangkan bersama-

>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>
Fikrah:-

1) Sejauh mana suatu keputusan sesuai dengan situasi, keperluan dan suasana. Keputusan tidak hanya harus benar, tetapi juga tepat dengan masanya. Keputusan yang benar, jika tidak disampaikan pada waktu yang tepat, akan dilihat negatif, dan sebaliknya.

2) MEmbuat keputusan berisiko; perhatikan juga yang mana berupaya memberikan mudarat yang lebih kecil dari yang lain. Lantas, pengetahuan mengenai Syariat ISlam (Fiqh Wahyu), dan pemahaman mengenai realiti semasa (Fiqh Realiti)

3) Konsisten dalam menjalankan keputusan. Walau suatu ketika keputusan harus diubah, perkara perubahan itu harus dijelaskan kepada masyarakat, supaya tidak berlaku fitnah dan kekeliruan.

4) Keputusan mesyuarat / syura, bukan segalanya. Ramai beranggapan keliru menganggap Syura pasti benar, atau sekurang-kurangnya hampir benar. Padahal, bukan begitu hakikatnya. Mereka yang terlibat dalam Syura, kecuali Nabi dan Rasul, hanyalah manusia biasa yang bisa sahaja terkeliru dengan mood dan semasa. Lantas, memahami persekitaran massa adalah sangat penting. Keadaan yang dinamik memerlukan keputusan baru, sekiranya perlu. Malah, perubahan keputusn tidak harus dilihat sbagai tidak ada atau hilangnya ketetapan, tetapi ia menyebabkan berlakunya ijtihad baru, seperti pendapat Imam Syafie; Qaulun Qadim (pendapat lama) dan Qaulun Jadid (Pendapat baru).

5) Majoriti bukan segalanya. Malah, Si Pencacai, dan Si Munafik akan memperlihatkan sikap luar biasa yang tidak pernah dilakukannya; semata-mata memenuhi nafsu diri sendiri.

(PERMATA minda dari buku:-Belajar dari 2 Umar; Kenyangkan perut rakyat)
(Chapter 4; Menentukan sikap)


(imayu05.blogspot.com)

No comments:

There was an error in this gadget

Jumlah Pengunjung