25 May 2011

Rasional Usrah Siri 3

Dalam kisah yang lalu, pelbagai pengajaran dapat diambil. Kesan terus yang dapat dilihat ialah ribuan sahabat syahid (Kita doakan) dalam keadaan umat Islam dikelilingi musuh yang terang atau tersembunyi pada ketika itu.

Antara faktor umum yang boleh mencetuskan peperangan dikalangan umat Islam sendiri adalah seperti salah faham, bersangka buruk, terburu-buru, hasad dengki, curiga-mencuragai, jahil, fasik, dan munafik. Sekiranya perkara-perkara tersebut dapat diselia dengan baik nescaya umat ini akan terus bersatu membawa kekuatan yang tak dapat dikalahkan. Namun usaha itu tidak lebih berbanding kuasa Allah SWT yang menyatukan hati manusia. Jadi kata kunci disini ialah mengurus dan memelihara kesatuan.

Sebelum itu mari bersama meneliti beberapa kisah lagi yang bersangkutan.

Kerajaan Andalusia:
Setelah dibuka oleh Tariq b. Ziyad pada Rejab 97 H (711 M), 2 tahun kemudian bersama-sama Musa b. Nusair, seluruh semenanjung Sepanyol (termasuk portugal) dikuasai Islam. Kerajaan-kerajaan ini adalah kerajaan yang mendahului zamannya dan berusia ratusan tahun!

Namun kerajaan-kerajaan Islam disana jatuh satu persatu kerana perang saudara sesama sendiri. Yang pertama adalah perang saudara kerajaan Cordoba (1009-1013) yang hancur pada 1031M.

Kerajaan kedua mahsyur adalah kerajaan Toledo. Ini adalah pecahan kerajaan cordoba. Kerajaan ini sangat maju terutama dalam bidang Astronomi. Namun kerajaan kecil ini tidak dapat menandingi kerajaan kristian dari utara dan barat. Pada Safar 487H (1085), Raja Castile, Alfonso IV berjaya menakluk toledo. Semua usaha merebut kembali kerajaan ini gagal.

Kerajaan baki terakhir adalah kerajaan granada. Sememang kerajaan yang gemilang dari segi ilmu dan teknologi. Buktinya masih gah dan tidak dihancurkan oleh tentera musuh hingga ke hari ini. Kejatuhannya kerana berlaku perselisihan didalam Istana yang membawa kepada campur tangan Raja Ferdinand dan Ratu Isabella (yang merupakan kerajaan besar kristian di Sepanyol). Akhirnya Raja Ferdinand dan Ratu Isabella ini mengalahkan kerajaan Granada dan tamatlah pemerintahan umat Islam di Sepanyol yang berusia ratusan tahun ini pada 1492..

Jadi ikatan persefahaman itu sangat penting. Ikatan pembentukan fikrah yang sama itu penting agar kepentingan peribadi dan matlamat-matlamat yang rendah tidak akan menjatuhkan matlamat yang lebih tinggi. Disinilah antara kekuatan dan tujuan usrah.. Membina fikrah dan ukhwah..




24 May 2011

Rasional Usrah Siri 2


Setelah kita sedar akan amaran awal yang diingatkan oleh Rasullullah SAW sebelum ini, siri ini akan mengenengahkan beberapa kisah yang relevan buat diambil sari pengajarannya. Sebelum itu, apa relevannya kisah-kisah dan hadith-hadith yang dibentangkan? Kata kuncinya adalah kesatuan.


PERINGATAN:

Amaran keras agar tidak sekali-kali menilai perselisihan diantara para sahabat yang telah ditakdirkan Allah SWT. Sesungguhnya para sahabat amat mulia dan sebahagiannya telah dijanjikan syurga. Tiadalah kelayakan bagi kita untuk mengatakan siapa dikalangan mereka yang benar atau salah sedangkan Rasullullah SAW memuliakan mereka. Disaat itu Islam kian tersebar keseluruh dunia, musuh kian bertambah dan fitnah merata-rata. Untuk itu cukuplah sekadar diambil kesan dari peristiwa tersebut sekiranya anda kurang jelas dengan kisah yang benar kerana kisah yang mahsyur pada hari ini adalah yang bercampur dengan kisah dari musuh Islam.

Persitiwa 1:
Perang Jamal & Perang Siffin - Semasa pemerintahan khalifah Islam yang keempat iaitu Saidina Ali R.A, berlaku beberapa isu berkenaan tuntutan mencari pembunuh khalifah ketiga iaitu Saidina Uthman R.A untuk diadili. Antara faktor yang menyebabkan salah faham dikalangan umat Islam adalah faktor tempat yang berbeza dan perhubungan yang terhad.

Dapat kita ketahui bahawa keadaan di Madinah pada ketika itu berbeza dengan keadaan di mekah dan Iraq. Bagi Saidina Ali, penangkapan tersebut harus mengambil masa kerana beberapa perkara lain perlu dijelaskan dan diperkuatkan terlebih dahulu memandangkan pemberontak begitu ramai dan banyak sekali yang bersembunyi dikalangan orang muslim.


Namun pada pandangan sahabat yang lain yang tidak berada ditempat tersebut, seolah-olah Saidina Ali R.A tidak mengutamakan isu tersebut dan melengah-lengahkannya. Jadi berlaku salah faham dan masing-masing membuat ijtihad masing-masing dalam keadaan yang serba samar dan musuh pemfitnah begitu ramai.

Golongan musuh terlalu banyak yang terdiri daripada golongan munafik, musyrik, pendendam daripada kerajaan-kerajaan yang telah kalah dan kerajaan-kerajaan yang sedang bermusuh dengan kerajaan Islam. Dikalangan musuh ini terdapat satu musuh yang tersohor yang telah menjadi pencetus dan memarakkan api permusuhan dikalangan umat Islam iaitu Abdullah bin Saba' seorang Yahudi yang pura-pura masuk Islam.

Perkara ini ditambah lagi dengan faktor ramainya muallaf baru yang tidak mendapat didikan terus daripada RAsullullah SAW dan masih rendah pemahamannya terhadap Islam. Juga mereka-mereka yang jahil terhadap agama sendiri. Malahan umat Islam yang ada telah mula lalai terhadap pegangan agamanya. Ini merupakan kesan langsung daripada perluasan empayar dan dakwah Islamiah.

Dapat disimpulkan disini, setelah segala faktor tersebut berkumpul, Allah SWT telah menakdirkan bahawa peperangan tidak dapat dielakkan dan berlakulah peperangan yang telah mengorbankan jiwa besar. Mengikut beberapa riwayat, dianggarkan kira-kira 10,000 sahabat telah syahid dalam perang Jamal manakala kira-kira 45,000 syahid dipihak Saidina Muawiyah dan 25,000 syahid dipihak Saidina Ali R.A dalam perang siffin. Moga mereka ditempatkan ditempat yang selayaknya disisi Allah SWT.

Berikutnya akan diceritakan sedutan kisah-kisah lain bagi memandu kita memahami akan kepentingan kesatuan..



23 May 2011

Rasional Usrah Siri 1


Usrah, ungkapan yang pendek namun punya matlamat yang panjang. Telah menjadi halwa telinga dikalangan ahli PEPIAS tentang ungkapan tersebut yang seringkali dijaja oleh abang-abang, kakak-kakak atau teman-teman seperjuangan. Namun, barangkali kerana sering diulang-ulang, justeru ahli-ahli kian boring dan tak boleh nak dengar dah ungkapan ini.


Tetapi pada pengamatan kasar, dapat dikoreksi bahawa yang memunculkan boring itu bukan kerana sering diulang-ulang tetapi kerana masih tak paham-paham. Hal ini baik buat ahli usrah, naqib atau dikalangan pimpinan sendiri. Analoginya adalah seperti orang yang sesat. Orang yang sesat akan wujud rasa resah, gelisah, keluh kesah kerana jalan keluar yang dicari-cari masih samar sedangkan hari makin gelap dan bekal kian kurang. Demikianlah halnya dengan ahli-ahli yang masih tidak tahu akan makna Usrah..

Bagi membantu memahami rasional amalan Usrah pada hari ini, mari kita fahami beberapa pesanan penting tinggalan Rasullullah SAW kepada kita umat akhir zaman ini.

- dipetik dari buku 40 hadith akhir zaman - Ahmad Fahmi Zamzam (http://40hadith.blogspot.com)


Hadith 1:
Daripada Abi Nijih 'Irbadh bin Sariyah r.a. berkata, "Telah menasihati kami oleh Rasulullah saw. akan satu nasihat yang menggetarkan hati kami dan menitiskan air mata kami ketika mendengarnya, lalu kami berkata, Ya Rasulullah! Seolah-olah ini adalah nasihat yang terakhir sekali maka berilah pesanan kepada kami." Lalu baginda pun bersabda, "Aku berwasiat akan kamu supaya sentiasa bertakwa kepada Allah dan mendengar serta taat (kepada pemimpin) sekalipun yang meminpin kamu itu hanya seorang hamba. Sesungguhnya sesiapa yang panjang umurnya daripada kamu pasti ia akan melihat perselisihan yang banyak. Maka hendaklah kamu berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah para khulafa Ar Rasyidin Al Mahdiyin (Khalifah-khalifah yang mengetahui kebenaran dan mendapat pimpinan ke jalan yang benar) dan gigitlah sunah-sunah itu dengan gigi geraham dan jauhilah perkara-perkara yang baru (bid'ah) yang diada-adakan, kerana sesungguhnya tiap-tiap bid'ah itu adalah sesat."

(H.R. Abu Daud dan Tirmizi)


Hadith 2:
Daripada Tsauban r.a. berkata: Rasulullah saw. bersabda; "Hampir tiba suata masa di mana bangsa-bangsa dun seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka". Maka salah seorang sahabat bertanya "Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?" Nabi saw. menjawab, "Bahkan kanu pada hart itu banyak sekali, tetapi kanu umpama buih di waktu banjir, dan Allah akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit 'wahan"'.Seorang sahabat bertanya, "Apakah wahan itu hai Rasulullah?" Nabi kita menjawab, "Cinta pada dunia dan takut pada mati".

(H.R. Abu Daud)


Sekiranya diteliti pesanan junjungan besar kita Rasullullah SAW yang telah digelapkan ayatnya bersama keseluruhan teks hadith diatas, dapat disimpulkan bahawa Rasullullah SAW telah memberi amaran kira-kira 1400 tahun dahulu, bahawa akan sampai waktunya kita, umat akhir zaman ini akan ditimpa bencana perpecahan yang dahsyat yang berakhir dengan siri-siri tragedi kekalahan, kemunduran dan pembunuhan yang menyanyat hati. Ini dapat kita pelajari melalui beberapa sedutan sejarah yang bakal dipaparkan pada siri mendatang Insyaallah.


There was an error in this gadget

Jumlah Pengunjung