24 August 2010

Pejuang disisiNYA

Penyusunan dan persiapan yang kemas di dalam barisan pimpinan dan organisasi adalah prasyarat kepada kelancaran pergerakan yang digemari Allah Azzawajalla. Ini Jelas didalam Surah As-Saf ayat 4 (maksudnya),

“Sesungguhnya Allah menyukai mereka yang berjuang di jalan Allah dengan barisan yang rapi seperti satu binaan yang tersusun”

Keutuhan organisasi kita adalah bergantung kepada kemampuan pendokong-pendokongnya. Hanya anggota-anggota yang ikhlas dalam perjuangan dan mengharapkan keredhaan Allah sahaja yang mampu meneruskan cita-cita suci ini. Penyimpangan niat dan tujuan dari mencapai keredhaan Allah akan membuka wadah ini kepada golongan oppurtunis dan selfish yang menggugat kekuatan kita, surah Al-Kahfi ayat 110 (maksudnya),

“Barangsiapa yang berharap untuk bertemu Tuhannya maka buatlah amalan yang soleh dan janganlah ia mempersekutukan sesuatupun di dalam beribadat kepada Tuhannya”

Tambahan. seluruh tindak-tanduk, cara berfikir dan tindakan mestilah berlandaskan panduan yang disediakan di dalam Islam. Ahli-ahli mestilah berusaha bermujahadah mengadakan peringatan diri dari masa ke semasa dari segi ilmu dan amal. Kita semua wajiblah berusaha memenuhi janji dan ikrar yang sering kita lafazkan di dalam sembahyang:

“Sesungguhnya solatku, pekerjaanku, hidupku dan matiku adalah semata-mata kerana Allah, Tuhan Seru sekalian Alam“

Latihan dan Tarbiyah yang baik menjamin kualiti yang hebat dan meransang daya usaha yang tinggi dalam setiap matlamat yang ingin dicapai. Maka cara fikir kita harus di didik dan di latih dengan aktiviti seperti usrah , halaqah dan sebagainya. Matlamat dan tujuan usrah harus jelas membabit isi tarbiyah dan dakwah bukan hanya jumud memperbincangkan isu yang merimbun sedangkan akarnya masih mentah.

Seterusnya hati-hati kita harus di bina dengan menanamkan nilai dan bentuk pengalaman dan praktikal dengan penglibatan amal ibadat qiammullail dan kerja jemaah. Hati perlu diisi dan dihiasi bukan dinodai atau menodai. Kalau hati jadi semakin malap maka periksalah hubunganmu dengan Allah Ta’ala kelak akan kau ketahui punca sebenarnya.

Sahabat sekalian, cita-cita islamiyah tidak akan tercapai kalau hanya dengan saranan teoritikal sahaja, tetapi mestilah dibuktikan dengan jelmaan praktikal. Usahlah kita menuding jari kepada orang lain untuk dibetulkan, lihatlah diri sendiri apakah kita sedang membangunkan fikir dan hati kita...

Jom Muhasabah!

No comments:

There was an error in this gadget

Jumlah Pengunjung