22 April 2010

Sorotan kita...

Salam buat semua.

Sudah lama blog pepias ini dibiarkan tanpa di update oleh pihak-pihak yang terlibat. Mungkin kerana kekangan masa yang tidak dapat dielakkan. Kerja untuk Islam ini memerlukan banyak pengorbanan yang besar. Penulis disini ingin menceritakan sorotan beberapa program dalam PEPIAS buat tatapan semua.

Bulan April yang dikatakan sebagai bulan April Fool ini sebenarnya banyak mendatangkan peluang buat warga PEPIAS. Jaringan dengan masyarakat telah terbentang luas. Sana-sini program sekolah di alu-alukan. Beberapa cawangan rancak mengatur strategi untuk turun ke sekolah bagi menghidupkan budaya dakwah dalam program-program yang dianjurkan.

Baiklah disini penulis ingin bercerita sedikit beberapa program yang telah penulis hadiri sepanjang bulan April ini. Mungkin ade yang kata PEPIAS ni tiada buat program ke? Tapi sebenanrya banyak program yang dianjurkan dan disertai oleh PEPIAS. Cuma tidak diuar-uarkan kepada media yang sedia ada. Bulan April dimulakan dengan satu program sekolah iaitu di SMK Jalan Bukit, Kajang selama sehari yang berkonsepkan program Smart Solat. Seramai 22 orang fasilitator terlibat untuk memimpin seramai 200 orang peserta. Program yang dikelolakan oleh cawangan Bangi ini telah mendapat respon yang baik oleh pihak sekolah dan telah mendapat dua program lagi untuk bulan depan. Inilah buktinya. Jika kita niat kerana Allah pasti ade pertolongan daripada-Nya.


Mini Tamrin Pusat akhirnya menjadi realiti pada tahun ini. Alhamdulillah, nawaitu untuk meningkatkan dari sudut tarbiyah dalam diri setiap ahli PEPIAS akhirnya PEPIAS berjaya mengadakan mini tamrin. Cerita-cerita mengenai mini tamrin ini telah dikupaskan sebaiknya dalam post blog sbeelum ini. Boleh dibaca di bawah ini. Cuma penulis berharap tahun ini ahli-ahli PEPIAS dapat ditarbiyahkan sebaiknya kerana nilai-nilai seperti ini hampir pupus dalam PEPIAS namun dengan inisiatif exco berkaitan ia berjaya juga diadakan. Ahli-ahli PEPIAS sekarang sudah kurang dari sudut tarbiyahnya. Walaupun ahli PEPIAS ramai tapi masih lagi kurang yang ada dalam hatinya untuk menegakkan Islam. Mungkin disebabkan join PEPIAS kerana kawan, atau nak jumpe abg2,kakak2 yang hensem dan cantik. Benda ini perlulah dicampakkan sejauhnya. Susulan daripada mini tamrin ini, PEPIAS akan menganjurkan satu lagi program tamrinnya iaitu pada 8 dan 9 Mei nanti di mana sasarannya lagi ramai. Diharapkan lebih ramai ahli PEPIAS dapat menyertainya. Kenapa penulis masih kekal lagi dalam PEPIAS ini mungkin kerana ditamrinkan sebaiknya pada masa dulu oleh senior-senior jadi kita semua perlu merasa tamrin ini untuk kuatkan hati masing-masing.


Pada bulan 4 ini sahaja, penulis dan rakan-rakan telah pergi 2 program orang Asli iaitu di Bukit Kala,Gombak dan Sg Jang,Hulu Selangor. Kedua-dua program ini dianjurkan oleh JAKIM dan pihak JAKIM telah menjemput PEPIAS untuk turut serta dalam program ini. Ranny,Jim Jim, Danny,Nabila, Giring itulah nama anak2 orang asli yang melekat dalam ingatan penulis. Alhamdulillah, suatu pengalaman yang menarik telah diperolehi dalam program ini dari segi cara berdakwah dengan orang Asli dan komunikasi dengan orang Asli. Walaupun sebenarnya penulis jelous ada orang asli tu mempunyai motor GTR. Hehe.



Tahun ini PEPIAS rancak dengan program sekolahnya berbanding tahun lepas. Sasaran 25 sekolah dalam SKT pasti dapat dilaksanakan sekiranya semangat ahli yag sedia ada ini dapat dikekalkan. Misalnya pada bulan 4 ini sahaja, Cawangan Ampang sudah mempunyai 2 program iaitu di SRAI Taman Keramat dan SRA Dato Keramat, manakala cawangan Bangi juga mempunyai 2 program iaitu di SMK Jalan Bukit dan SMK Abdul Jalil, cawangan Shah Alam 1 program iaitu SMK Seksyen 27. 1 program sekolah Pusat iaitu SMK Taman Desa 2. Jumlahnya 6 buah sekolah pada bulan 4 ini sahaja. Alhamdulillah beberapa program sekolah ini turut disertai oleh 'orang-orang lama' dalam PEPIAS setelah lama tidak muncul. Namun perlu diingat, kerancakan program sekolah ini bukan atas dasar kejar nama tapi kerana inilah medan dakwah yang kita ada. Pengisian perlulah mantap, tarikan perlulah kuat, tarbiyah perlulah cemerlang, fasilitator hendaklah gempak. Barulah dakwah Islam ini cemerlang,gemilang dan terbilang. Janganlah buat program sekolah ini main-main dan tangkap muat sahaja, kerana amanah yang kita pikul ini sangatlah berat. Kita menjadi contoh kepada adik-adik program kita. Tapi mana follow up kita selepas adakan program?


Penulis tertarik dengan satu program yang barubaru ini penulis pergi sebagai fasilitator. Pesertanya dikalangan budak-budak yang 'nakal'. Sudah lama penulis tidak pergi program seumpama begini. Penulis berasa teruja apabila dapat same2 pergi dengan team fasi yang dijemput. Watak penulis yang ceria2 berubah menjadi garang sehinggakan sudah terlintas di hati adik-adik ini untuk belasah penulis pada waktu tidur. Semua cerita ini penulis tahu setelah berakhirnya program tersebut di atas pengakuan jujur adik-adik tersebut. Alhamdulillah, adik-adik yang mempunyai kenakalan seperti tidak tahu sembahyang dan mengucap ini, perokok, peminum arak, penghisap dadah, pemain perempuan dan pernah terlanjur ini telah nekad untuk berubah. Ada diantara mereka memesan pada penulis buku panduan solat, ada di antara mereka menjemput penulis untuk datang kerumah supaya dapat mengajar mereka solat, ada diantara mereka terus memutuskan hubungan dengan pasangan mereka, ada diantara mereka sanggup datang ke Gombak untuk belajar dan macam-macam lagi. Hati penulis sungguh terharu dengan kesungguhan adik-adik ini untuk berubah. Penulis rasa penulis juga perlu berubah menjadi yang lebih baik. Penulis tidak mampu melakukan kerja-kerja ini seorang, penulis memerlukan sahabat-sahabat dalam PEPIAS untuk sama-sama membantu adik-adik seperti ini. Janganlah ego atau sombong atau geli untuk membantu mereka. Ada hikmah disebalik kegarangan penulis ketika program itu rupanya. Alhamdulillah. Syukur sangat-sangat.


Baiklah, inilah serba sedikit coretan penulis untuk program anjuran dan yang disertai oleh PEPIAS. Sebenarnya banyak lagi program yang diadakan seperti Bengkel Latihan Hak Kemanusiaan anjuran SUHAKAM, Induksi PEPIAS Gombak, Mini Tamrin Cawangan Pandan dan Induksi PEPIAS PJ. Penulis megucapkan tahniah dan semoga berjaya kepada adik-adik cawangan Shah Alam dalam penganjuran Bengkel Asas Fasilitator Islam pada hujung minggu ini. Jadikan ia permulaan bagi anda semua untuk istiqamah dalam medan dakwah di bawah wahdah PEPIAS. InsyaAllah. Kalo buat program, buatlah sebaik-baiknya sehinggakan kita masih lagi tidak puas dengan kerja kita.




Buat semua, Ingatlah melakukan kerja-kerja dakwah dan tarbiyah secara ikhlas dan sebijaksana mungkin adalah kerja kita. Memberikan hidayah pula adalah kerja Allah. Kita ini perlulah berjiwa besar bahawa mengajak manusia kembali kepada Islam adalah tugas yang amat mulia. Penulis selalu berpegang kepada kata-kata ini " Jika kamu menolong agama-Ku, pasti Aku akan menolong kamu" dalam mana-mana program yang penulis sertai. Penulis pasti ada yang akan cakap-cakap belakang tentang apa yang dituliskan oleh penulis ini namun kalo itu baik, penulis ambil sebagai pedoman kalo tidak, ia sebagai iktibar. Bak kata En Azam (bekas presiden ABIM) pabila kita lakukan kerja dakwah ini pasti akan disertai dengan fitnah.


Akhir kata, jangan banyak kata orang, lihat diri sendiri tu dulu, da cukup sempurna ke? Dakwah tanpa ilmu cenderung membimbing pemikiran kepada emosi. Dakwah tanpa intelek pula sering berakhir dengan resolusi demi resolusi.

Sekian, terima kasih.

Ikhlas dari penulis.

4 comments:

Mohd Zulhelmi Abdullah said...

Sebarkan da'wah ke seluruh pelusuk alam. Teruskan menulis. Khabarkn kpd seluruh pelajar selangor agar turut serta bersama kita. Nice post!

amir aizat said...
This comment has been removed by the author.
amir aizat said...

nice writting!!

Anak Cucu ADAM said...

ape comment yg di delete kn tu?

There was an error in this gadget

Jumlah Pengunjung