17 October 2008

Kukuhkan ukhuwah; Teruskan Tarbiyah

Apakah kaedah untuk mengukuhkan lagi tali ukhuwah / silaturrahim sesama kita? Kunci ukhuwah atau kata lainnya adalah perpaduan, bukanlah suatu perkara yang datang dengan sekelip mata. Ia memerlukan suatu pentarbiyahan atau latihan yang berterusan untuk mencapainya. Malah, negara Malaysia sendiri masih mengalami masalah ini walaupun telah merdeka dari penjajah Inggeris lebih 50 tahun. Perbezaannya, ia ditenggelam-timbulkan oleh media dan ahli politik yang suka mengambil kesempatan di atas kesempitan orang lain.

Kalau tidak ada masalah, mana mungkin ada hero atau penyelamat yang merungkaikan masalah tersebut. Inilah asas kepada politik;Ahli politik seharusnya membawa kepada keadaan yang lebih baik. Bagi media pula, the worst story is the best story. Barulah akhbar akan terjual. Barulah stesyen televisyen akan mendapat banyak penajaan. Yang berhati mulia, akan mengambil peluang (take opportunity) untuk menabur bakti dan jasa. Yang berhati busuk, akan mengambil kesempatan (take advantage) di air yang keruh.

Di kesempitan ini, ramai pula yang akan terkeliru siapa kawan, siapa lawan. Cakap siapa yang boleh dipercayai? Konflik peradaban ketatacaraan dalam kehidupan (life ethics) akan tercabar dengan masing-masing akan menonjolkan diri, kumpulan atau fahaman mereka adalah benar dan yang selainnya adalah salah. Warna kehidupan sudah tinggal dua. Kalau tidak hitam, maka ia adalah putih. Kalau tidak melibatkan diri kita, tidak mengapa. Kalau tidak mahu melibatkan diri dan memikirkan tentang Malaysia, lebih baik tinggal dan jadi warga negara lain, atau pun jadilah warga planet yang lain! Memelihara negara (daulah) adalah tuntutan agama, malah mana-mana negara di atas muka bumi ini juga mahukan rakyat yang bersama-sama membina tamadun negaranya.

Pejuang (Mujahid) sebenar tidak dipengaruhi oleh kata-kata orang ramai; Sesungguhnya, kita semakin alpa dan tertipu dengan konsep demokrasi. Yang ramai, tidak semestinya benar, dan begitulah sebaliknya. Tetapkan pendirian berasaskan kepada akal, dan bukan kepada emosi dan sentimen; melainkan pendirian kita dilapik dengan perasaan takut, bimbang, dan punya kepentingan tertentu yang harus dipertahankan. Akhirnya, itulah yang akan menterjemahkan sikap kita atau topeng kita yang sebenar

Maka, ia perlukan sikap mengambil peduli (concern) dengan segala yang berlaku di sekeliling kita. Bukan bermakna harus menyatakan sokongan kepada mana-mana pihak yang berbeza pendapat dan pendirian, apa lagi menjadi ahli dan terlibat secara terbuka; cukuplah sekadar mengikuti dengan kekuatan dan keupayaan peribadi. Apa yang paling penting, menyusuri permasalahan ini dengan akal dan ilmu pengetahuan yang adil secara serwajagat dengan dipandu oleh wahyu Illahi dan sunnah nabi.

Soalan bagaimana hendak mengukuhkan ikatan ukhuwah, maka jawapannya- ikhlaskan jiwa; buang segala kebimbangan dan ketakutan; peduli dengan masyarakat sekeliling; terjemahkan ilmu tentang keadilan, kebajikan dan kemuliaan dalam tindakan dengan insan di sekeliling kita.

Kukuhkan ukhuwah, teruskan tarbiyah.
Selamat datang ke alam pejuang agama, dan negara.

2 comments:

Kamarul Azami said...

Saya amat bersetuju dengan pandangan dan cadangan ini.

Membina ukhuwah adalah tuntutan, bahkan ia merupakan salah satu keperluan dan suruhan Allah kepada setiap umat Islam kerana kita ini bersaudara. Tapi sedarkah kita bahawa ukhuwah ini adalah tautan hati? Sedarkah kita bahawa, hati ini milik siapa? Jika tidak punya hubungan akrab dengan Allah, bagaimana boleh kita mengharapkan hubungan akrab kita dengan manusia? Jika kita mempunyai prsangka terhadap Allah (tidak meyakini Allah) maka upayakah kita untuk membina ukhuwah dengan manusia lain dan mengharapkan mereka berbaik dengan kita?

Ukhuwah bermaksud perpaduan dalam bahasa melayunya, tetapi dari sudut pandangan Islam ia bukan sekadar hubungan sebangsa atau senegara tetapi kerana Al-Illah (ALLAH). Ini yang sepatutnya kita tujui. Kepada Allah. Mencari dan mengenal Allah tanpa jemu, barulah hadirnya jiwa-jiwa yang ambil peduli (concern) tadi.

Hari ini, jiwa kita hanya ber'ukhuwah' kerana persatuan bukan agamanya, bersama-sama kerana keseronokan bukan kerana natijahnya dan berjuang kerana pemberian orang kepadanya bukan kerana pencariannya terhadap Ar-Rahman.

TUNE-lah diri kita...

tokz said...

Salam Perjuangan,

Yang perlu dibina dalam jamaah adalah ukhuwah dan kefahaman dikalangan kita.

ukhuwah bukan perkara yang boleh berlaku dengan segera, gesaan atau paksaan, ia berlaku secara fitrah apabila kita semua sandarkan persahabatan ini kerana Allah.

Proses pembinaan ukhuwah melalui 4 proses bermula dari taaruf (saling berkenalan), tafahum (saling memahami), taawun (saling membantu) dan akhir sekali takaful (saling melengkapi). ukhuwah yang erat perlu melalui proses ini.

apabila ukhuwah kuat, tegur sahabat kerana Allah bukan kerana dia tetapi kerana sikap atau perbuatannya.

apabila berselisih pendapat pula kembalilah kepada Allah bukan kepada kepentingan-kepentingan yang lain.

There was an error in this gadget

Jumlah Pengunjung